Nasa Segera Luncurkan Armada Mikrosatelit Pendeteksi Badai

Advertisemen
Pada tanggal 12 Desember, ilmuwan NASA bersiap-siap meluncurkan Cyclone Global Navigation Satellite System (CYGNSS). Armada mikrosatelit ini memiliki misi memonitor dan melacak evolusi badai di perairan bumi. Para peneliti telah membahas misi baru dalam konferensi pers hari 10 November kemarin.

CYGNSS akan menjadi oktet dari 64-lb. Mikrosatelit ini beratnya hanya 29kg, ukurannya sedikit lebih besar dari sebuah koper. Diatur dalam orbit bumi untuk memantau perkembangan badai siklon tropis.

Sementara satu satelit yang mengorbit hanya bisa memberikan update pada lokasi tertentu setiap beberapa hari. Terdiri dari delapan armada yang bersama-sama akan melaporkan perkembangan badai setiap beberapa jam.

Sistem ini murah, biaya development dan operasionalnya hanya menelan biaya sekitar $ 162.000.000.
Menurut manajer proyek CYGNSS, John Scherrer, saat melakukan briefing di Southwest Research Institute di San Antonio.

"Kami sedang melakukan real science dengan pesawat ruang angkasa yang benar-benar dapat dikendalikan dari meja kerja Anda,"

"Bukan hanya satu, tetapi delapan - Mereka akan mengorbit di daerah badai tropis, dan setiap 90 menit akan menampilkan datanya."



Regenerasi TRMM ke CYGNSS


Sebelumnya, NASA pernah menggunakan alat pengukur badai melalui satelit TRMM yang jatuh dari angkasa pada bulan Juni setelah selesai masa tugasnya. Hanya saja prinsip kerjanya berbeda dengan CYGNSS.

Kecepatan angin diukur di atas laut menggunakan panjang gelombang cahaya yang tersebar dengan bantuan air hujan. Artinya alat-alat tersebut tidak bisa mengumpulkan data secara akurat jika curah hujan terlalu berat.

Plus, perkembangan badai memiliki rentang waktu lebih pendek jika hanya dimonitor oleh satu satelit yang mengorbit. Ada juga perangkat autopilot yang dapat memantau hujan dan air di bawahnya (lewat kecepatan angin) - tetapi teknologi tersebut tidak dapat dikirim ke angkasa, kata para peneliti.

Hadirnya mikrosatelit CYGNSS bertindak untuk mengambil sinyal yang dilepaskan dari satelit GPS setelah mereka terpental dari air. Oleh karena itu, satelit akan memantulkan sinyal untuk mengukur kecepatan angin di atas permukaan laut. Setiap mikrosatelit dapat mengukur refleksi dari empat tempat secara bersamaan.

Pemancar GPS beroperasi pada panjang gelombang yang melewati air hujan, membiarkan mikrosatelit mengambil refleksi meski saat badai dan hujan lebat sekalipun.

"Setiap satelit seolah-olah seperti pesawat pemburu badai yang mengambil data dari empat penjuru yang berbeda," kata Chris Ruf, peneliti utama CYGNSS 'di University of Michigan, Ann Arbor.

"Kami memiliki delapan satelit, dan masing-masing melakukan empat pengukuran, jadi seperti memiliki 32 pesawat terbang maya yang melintas di suatu tempat di daerah tropis, dan melakukan pengukuran secara bersamaan."

"Satelit akan kembali mengukur tempat tertentu dalam waktu 7 jam - memantau wilayah tropis sepanjang waktu - setidaknya untuk misi dua tahun ke depan.

Artikel terkait : Ayo Bantu NASA Temukan Planet Kesembilan di Tata Surya Kita!

Rencana Peluncuran CYGNSS


Rencananya armada mikrosatelit akan diluncurkan pada 12 Desember dengan pesawat Pegasus L-1011. Akan dijatuhkan dari ketinggian 40.000 kaki saat 5 detik sebelum mesin roket menyala.

Satelit akan dirilis secara berpasangan setiap 30 detik dengan posisi berlawanan satu sama lain, sampai kedelapan satelit terpisah sesuai orbitnya.

Sepuluh menit kemudian, solar array keluar memanjang dan satelit mulai bekerja. Mereka akan langsung mengirimkan data ke stasiun bumi di Hawaii, Chile dan Australia.

Mary Morris, seorang mahasiswa doktoral di University of Michigan, Ann Arbor, mendemonstrasikan sebuah alat bernama Forecast Tool yang akan menunjukkan di mana satelit akan memantau siklus badai dan memprediksi seberapa cepat mereka akan dapat mengirimkan datanya ke Bumi.

Melalui sampel dari kejadian badai Mathew yang baru saja terjadi, dia menunjukkan bahwa kurang dari satu jam setelah badai terjadi, satelit mampu menampilkan data yang tercatat dari stasiun di Australia.

"CYGNSS adalah alat yang akan memberikan kami 24/7 cakupan zona siklon badai tropis, dan itu adalah kenajuan sains kita tentang bagaimana munculnya badai sehingga kita dapat lebih mempersiapkan diri dan melindungi orang-orang disaat badai datang," kata Christine Bonniksen, eksekutif Program CYGNSS dengan Direktorat Earth Science Division di markas NASA.

Advertisemen

Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.
Related Posts
Disqus Comments
© Copyright 2017 TAC TIC TEC NO - All Rights Reserved - Created By BLAGIOKE Diberdayakan oleh Blogger