Beginilah Cara Para Astronom 'Mengukur' Bintang, Penasaran?

Advertisemen
Bintang adalah bola gas panas yang sangat besar dan terletak miliaran mil jauhnya. Tapi ketika diamati dari Bumi, bintang-bintang tampak seperti titik-titik kecil yang terlihat bersinar di langit malam.

Dalam sebuah studi baru, para astronom membuat pengukuran yang tepat dari massa " white dwarf " terdekat yaitu sebuah bintang yang telah mencapai akhir siklus hidupnya.



Tapi mungkinkah hal itu bisa dilakukan? Bagaimana ilmuwan "mengukur" massa bola gas sepanjang tahun?

"Satu-satunya cara ilmuwan astronom untuk mengukur massa bintang dan planet dan galaksi adalah dengan pengaruh gravitasi mereka satu sama lain," kata Terry Oswalt, seorang profesor teknik fisika di Embry-Riddle Aeronautical University, yang menulis sebuah komentar tentang Pengukuran kurcaci putih (white dwarf) baru-baru ini untuk jurnal Science.



Dengan kata lain, jika sebuah satelit berada di sekitar orbit Jupiter, mungkin kita bisa memperkirakan massa Jupiter dengan mengukur dampak gravitasi planet ini pada orbit satelit.

Oswalt menjelaskan, “Perkiraan seperti itu bisa juga dilakukan terhadap bintang. Instrumen sensitif, seperti teleskop luar angkasa NASA (Kepler), dapat mendeteksi planet yang mengorbit di sisi lain galaksi Bima Sakti dengan mengukur perubahan kecil dalam kecepatan bintang saat planet-planet "menarik" pada orbit mereka.

Pengukuran ini juga memberi informasi kepada para peneliti tentang massa bintang.

Menurut Oswalt, ketika dua bintang mengorbit satu sama lain, seperti halnya bintang biner, para astronom dapat mengukur gerak mereka dengan menggunakan efek Doppler yang prinsipnya hampir sama seperti pada radar pistol polisi,. Namun, teknik ini membutuhkan objek yang harus bisa diamati.

"Dari spektrum ringannya, ada beberapa cara tidak langsung yang dapat Anda gunakan untuk memperkirakan massa bintang, namun secara terperinci bergantung pada model atmosfernya, dan itu tidak pernah Anda ketahui dengan pasti," kata Oswalt.

Dalam sebuah penelitian yang dipublikasikan secara online pada 7 Juni di jurnal Science, telah ditemukan teknik baru yang memungkinkan para astronom menilai massa bintang dan benda langit lainnya termasuk white dwarf, black hole, dan planet “nakal” yang kesemuanya sulit diamati dengan teleskop.

Studi yang dipimpin oleh para astronom di Space Telescope Science Institute di Baltimore, menunjukkan bagaimana para peneliti mengukur white dwarf terdekat yang disebut Stein 2051 B. Teknik ini sangat bergantung pada pengaruh gravitasi cahaya.



"Dalam persamaan terkenalnya E = mc ^ 2, Albert Einstein mendalilkan bahwa energi dan massa adalah hal yang sama," kata Oswalt.

"Cahaya adalah berkurangnya energi dengan massa yang lebih kecil lagi, tapi juga terpengaruh oleh gravitasi."

Einstein juga meramalkan bahwa cahaya dari bintang yang jauh yang melewati sebuah benda akan sedikit melengkung akibat tarikan gravitasi benda itu. Agar efeknya dapat diamati, kedua benda itu harus mendekati penyelarasan yang hampir sempurna, meskipun menurut Oswalt momen itu cukup langka.

Oswalt menjelaskan, "Karena cahaya dari latar belakang bintang yang melewati white dwarf, arah garis lurusnya membungkuk, dan itu berarti cahaya yang akan kita lihat nampaknya berasal dari arah yang berbeda dari bintang yang sebenarnya, dan itu membuat Dwarf perlahan bergerak melintasi star background yang seolah-olah membentuk lingkaran kecil di langit, ".

"Gagasan dasarnya adalah bahwa defleksi jelas dari posisi star background berhubungan langsung dengan massa dan gravitasi white dwarf - dan seberapa dekat keduanya membentuk barisan," tambah Oswalt.

Efeknya disebut gravitasi microlensing. Sebelumnya diamati pada skala yang jauh lebih besar selama gerhana total atau melibatkan benda angkasa yang lebih jauh daripada Stein 2051 B.

Masih menurut Oswalt, pada benda-benda yang jauh ini, gravitasi berperan sebagai lensa pembesar yang akan membengkokkan cahaya bintang dan sebagai hasilnya, mencerahkan sumber cahaya.

Dalam kasus galaksi yang letaknya sangat jauh, efek yang dikenal sebagai cincin Einstein - deformasi cahaya akibat gravitasi - dapat diamati. Saat ini jarang terjadi terkait pengamatan yang memungkinkan para ilmuwan mengukur lentur cahaya yang disebabkan oleh white dwarf terdekat (Stein 2051 B).

Namun Oswalt mengatakan, observatorium baru seperti satelit Gaia European Space Agency, akan memudahkan para astronom untuk lebih sering mengamati kejadian semacam itu sehingga memungkinkan mereka untuk memetakan benda-benda di alam semesta yang sejauh ini sulit dipelajari.

Advertisemen

Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.
Related Posts
Disqus Comments
© Copyright 2017 TAC TIC TEC NO - All Rights Reserved - Created By BLAGIOKE Diberdayakan oleh Blogger